Boncenger Harian

Sering mendengar kecelakaan motor yang begitu tragis. Parahnya, pada beberapa kasus kecelakaan motor orang yang dibonceng malah jadi korban paling parah. Salah satu penyebab kenapa bisa begitu, biasanya boncenger kurang waspada terhadap kejadian yang dialami. Sehingga antisipasi apa yang terjadi sangat rendah.

Bro/sis, pentingnya perhatikan posisi dan cara duduk dibonceng. Kadang ada kebiasaan orang yang dibonceng mengambil posisi seenaknya. Duduk berjauhan dengan pengendara atau tidak rapat, dan kedua tangan memegangi behel motor atau pundak pengemudi.

Posisi duduk seperti ini mengundang bahaya, terutama bila terjadi guncangan saat melintas di jalan berlubang atau tidak rata atau saat menikung tajam. Dalam kondisi demikian maka yang dibonceng rentan untuk terlempar.

Cara yang benar, yang dibonceng posisinya merapat dengan si pembonceng, dan posisi lutut merapat mengikuti lutut pengendara.

Selain itu juga, kedua tangan memegang atau memeluk pinggang pengendara di depan. Dengan posisi dan cara seperti itu maka yang dibonceng secara langsung maupun tidak akan mengikuti gerakan tubuh pembonceng.

Posisi ini juga berguna untuk menjaga keseimbangan pada motor. Bila posisi duduk miring atau menghadap kiri, maka beban bertambah ke kiri sehingga menganggu pengendalian. Hal ini biasanya terjadi saat menbonceng cewek. Ada baik-nya cewek yang ingin dibonceng dianjurkan pakai celana panjang.

Bila yang dibonceng membawa tas yang tidak terlalu besar, sebaiknya dijepit di antara pengendara dan yang dibonceng.

Hal ini untuk menghindari tindak kejahatan penjambretan. Dalam beberapa kasus, wanita yang dibonceng sering menjadi korban penjambretan. Kalau posisi tas diselempang, saat ditarik penjambret bisa menghilangkan keseimbangan. Bahkan yang dibonceng maupun pengendara juga bisa ikutan jatuh.

Meningkatnya jumlah pengendara yang mengikutsertakan anak-anaknya harus sejalan dengan kesadaran akan keselamatan berkendara. Terkadang pengguna motor kurang memperhatikan saat membonceng anak selama perjalanan.

Disarankan untuk tidak membawa anak lebih dari satu. Sebab idealnya motor hanya dapat dimuati oleh dua orang, pengemudi dan pembonceng. Sebisa mungkin anak harus dibonceng di belakang dengan kedua kaki berpijak pada footstep dengan sempurna. Kemudian tangan anak berpegangan pada pinggang atau perut pengendara dengan kuat.

tak patut ditiru

 

Iklan
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Roda 2 dan tag . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s